Archive for the ‘Uncategorized’ Category


BAB 1. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Lipid merupakan senyaawa organik berlemak atau berminyak yang tidak larut dalam air yang dapat diekstrak dari sel atau jaringan tumbuhan dan hewan dengan menggunakan pelarut nonpolar seperti klorofom dan eter. Lipid terdapat di dalam semua bagian tubuh manusia terutama dalam otak, memiliki peranan penting dalam proses penting dalam metabolisme secara umum.
Beberapa kelas lipid antara lain lemak dan minyak, terpena, steroid, dan beberapa senyawa penting lainnya. Lemak dan minyak merupakan suatu trigliserida. Pada suhu kamar lemak berwujud padatan dan minyak berupa cairan. Sebagian besar gliserida pada hewan berupa lemak dan pada tumbuhan cenderung berupa minyak. Analisa lemak dan minyak yang umum dilakukan pada bahan makanan dapat digolongkan menjadi beberapa yaitu penentuan kuntitatif atau penentuan kadar lemak atau minyak yang terdapat pada bahan pertanian dan olahanya, penentuan kualitas minyak (murni) sebagai bahan makanan yang berkaitan dengan proses ekstraksinya, penentuan tingkat kemurnian minyak ini sangat berhubungan erat dengan kekuatan daya simpannya, sifat gorengnya, bau maupun rasanya. Tolak ukur kualitasnya ini termasuk angka asam lemak bebas (Free Fatty Acid atau FFA), bilangan peroksida, tingkat ketengikan, kadar air dan angka penyabunan.
Sabun merupakan merupakan suatu bentuk senyawa yang dihasilkan dari reaksi saponifikasi. Istilah saponifikasi dalam literatur berarti “soap making”. Akar kata “sapo” dalam bahasa Latin yang artinya soap / sabun. Pengertian Saponifikasi (saponification) adalah reaksi yang terjadi ketika minyak / lemak dicampur dengan larutan alkali. Ada dua produk yang dihasilkan dalam proses ini, yaitu Sabun dan Gliserin.

1.2. Tujuan
Mengetahui metode analisis angka penyabunan (saponifikasi).

BAB II. METODE ANALISA ANGKA PENYABUNAN
Penentuan Angka Penyabunan
Peralatan yang diperlukan dalam penentuan angka penyabunan diantaranya: neraca analitik, erlenmeyer 200 mL, pipet ukur 50 mL, labu ukur, pendingin balik (kompresor), hot plate, pipet tetes, buret 50 mL, spatula, batang pengaduk, botol semprot, beaker glass dan bulp. Bahan-bahan yang digunakan antara lain larutan KOH, indikator phenolphtalein, larutan asam klorida (HCl) 0,5 N dan sample margarine (blue band)
Prosedur dari penentuan angka penyabunan yaitu:
a. Menimbang contoh dengan teliti antara 1,5-5,0 gram dalam erlenmeyer 200 mL
b. Menambah larutan KOH sebanyak 50 mL, yang dibuat dari 40 gram KOH dalam 1 liter akohol
c. Menutupnya dengan pendingin balik (kompresor)
d. Mendidihkan dengan hati-hati selama 30 menit
e. Kemudian didinginkan
f. Menambahkan beberapa tetes indikator phenolphtalein (PP)
g. Mentitrasi kelebihan larutan KOH dengan larutan standar HCl 0,5 N
h. Melakukan titrasi blanko untuk mengetahui kelebihan larutan KOH
Penentuan Angka Penyabunan = (Vol sampel-Vol minyak) x N titran x BM KOH
Gram minyak

BAB III. ISI
Lipid adalah biomolekul organik yang itdak larut dalam air (hidrofobik). Fungsi lipid di dalam tubuh yaitu sebagi sumber energi, sumber bahan baku basa-basa purin dan pirimidin penyusun asam nukleat, biosintesis asan amino tertentu dan sebagainya. Lipid bisa berada dalam keadaan bebas maupun berikatan dengan makromelekul lain. Lipid yang berikatan dengan protein dissebut lipoprotein. Klasifikasi dari lipid yang umum yaitu: triasigliserol, lilin, fosfoglserida (fosfatidiletanolamin, fosfatidilkolin, fosfatidilserin, fosfatidilinositol, dan kardiolipin), spingolipida ( gangliosida, srebrosida, spingomielen), sterol dan ester asam lemak lainnya.
Lemak atau minyak adalah senyawa makromolekul berupa trigliserida, yaitu sebuah ester yang tersusun dari asam lemak dan gliserol. Jenis dan jumlah asam lemak penyusun suatu minyak atau lemak menentukan karakteristik fisik dan kimiawi minyak atau lemak. Disebut minyak apabila trigliserida tersebut berbentuk cair pada suhu kamar dan disebut lemak apabila berbentuk padat pada suhu kamar. Asam lemak berdasarkan sifat ikatan kimianya menjadi 2:
1.Asam lemak jenuh
2. Asam lemak tidak jenuh
Sebagai zat gizi, lemak atau minyak semakin baik kualitasnya jika banyak mengandung asam lemak tidak jenuh dan sebaliknya. Minyak atau lemak bersifat non polar sehingga tidak larut dalam pelarut polar seperti air dan larutan asam, tetapi larut dalam pelarut organik yang bersifat non polar seperti n-Hexane, Benzene, Chloroform, dll.
Pemilihan bahan pelarut yang paling sesuai untuk ekstraksi lipida adalah dengan menentukan derajat polaritasnya. Pada dasarnya semua bahan akan mudah larut dalam pelarut yang sama polaritasnya. Karena polaritas lipida berbeda-beda maka tidak ada bahan pelarut umum (universal) untuk semua acam lipida.
Prosedur-prosedur analisa lemak dan minyak berkembang pesat, baik yang menggunakan alat peralatan sederhana maupun yang lebih mutakhir. Kemudahan analisa tersebut dimungkinkan antara lain:
a. Molekul lemak dan minyak relatif lebih kecil dan kurang kompleks dibandingkan dengan molekul karbohidrat dan protein.
b. Molekul-molekul lemak dan minyak dapat disintesakan di laboratorium menurut kebutuhan, sedangkan molekul protein dan karbohidrat yang kompleks, misalnya lignin belum dapat.
Hidrolisis lemak netral dalam air sangat lambat , tetapi dapat dipercepat dengan meningkatkan konsentrasi H+ atau OH-. Hidrolisis lemak netral oleh basa kuat seperti KOH dan NaOH disebut penyabunan, ion-ion karboksilat yang terbentuk dengan adanya kation akan menjadi sabun. Banyaknya miligram KOH yang dipakai untuk menyabunkan 1 gram lemak secara sempurna disebut angka penyabunan. Angka penyabunan dapat digunakan untuk menentukan berat moekul dari suatu lemak atau minyak. Kandungan asam lemak yang tinggi dapat berpengaruh terhadap rendahnya angka penyabunan
Penentuan angka penyabunan berbeda dengan penentuan kadar lemak, sampel yang dipergunakan untuk penentuan angka penyabunan adalah margarine. Penentuan bilangan penyabunan ini dapat dipergunakan untuk mengetahui sifat minyak dan lemak. Pengujian sifat ini dipergunakan untuk membedakan lemak yang satu dengan yang lainnya. Selain untuk mengetahui sifat fisik lemak atau minyak, angka penyabunan juga dapat dipergunakan untuk menentukan berat molekul minyak dan lemak secara kasar.
Apabila sampel yang akan diuji disabunkan dengan larutan KOH berlebih dalam alkohol, maka KOH akan bereaksi dengan trigliserida, yaitu tiga molekul KOH bereaksi dengan satu molekul minyak atau lemak. Larutan alkali yang tertinggal tersebut kemudian ditentukan dengan titrasi dengan menggunakan asam, sehingga jumlah alkali yang turut
bereaksi dapat diketahui. Pelarut yang dipergunakan untuk melarutkan KOH adalah Alkohol, penambahan alkohol dimaksudkan untuk melarutkan asam lemak hasil hidrolisis agar dapat membantu mempermudah reaksi dengan basa dalam pembentukan sabun. Kesalahan yang timbul pada saat titrasi adalah penentuan titik akhir, kesalahan ini disebabkan karena perubahan warna yang seharusnya yerjadi adalah dari coklat pekat, kemudian kuning, lalu berubah menjadi putih pucat. Perubahan warna dari kuning ke putih tersebut tidak terlalu kontras dan menyebabkan titik akhir sulit ditentukan. Untuk mengetahui hasil pengujian tersebut benar atau tidak, maka perlu dibandingkan dengan titrasi blanko.

BAB IV. KESIMPULAN
Penetuan angka penyabunan dilakukan untuk menentukan berat molekul dari suatu lemak atau minyak secara kasar. Minyak yang disusun oleh asam lemak berantai karbon yang pendek berarti mempunyai berat molekul yang relatif kecil mempunyai angka penyabunan yang besar dan sebaliknya bila minyak mempunyai berat molekul yang besar, maka angka penyabunan relatif kecil. Angka penyabunan ini dinyatakan sebagai banyaknya (mg) KOH yang dibutuhkan untuk menyabunkan satu gram lemak atau minyak.

Iklan

MITOKONDRIA

Posted: Desember 13, 2011 in Uncategorized

Mitokondria sudah lama dikenal dalam periode sebelum penemuan mikroskop elektron. Altmann (1894) adalah orang yang pertama kali menyeledikinya dan menganggapnya sebagai mikroba di dalam sel. Benda (1898) menyebutnya sebagai organel sel dan memberi nama mitokondria. Bensley dan Hoerz (1934) adalah orang yang pertama yang dapat mengisolasi mitokondria dan menganalisa struktur kimianya. Setelah diisolasi tampak bahwa mitokondria terdiri dari butiran-butiran berbentuk batang pendek atau benang yang sangat mudah larut dalam alcohol dan asam asetat. Bentuknya ternyata dapat berubah-ubah dan tumbuh terus.
Clause (1943) meneliti mitokondria dengan sentrifugasi dan menemukan bahwa mitokondria terdiri dari molekul protein dengan 25% lipid dan 10% DNA serta banyak terdapat enzim oksidasi di dalamnya. Ia menganggap bahwa organel ini berfungsi dalam penggunaan energi untuk oksidasi lemak. Pada tahun 1948, Clause akhirnya mengidentifikasi mitokondria sebagai mesin pembangkit energi di dalam sel.
Penelitian tentang mitokondria yang baru dan penting dilmulai pada tahun 1950, ketika digunakan mikroskop elektorn untuk mengamati ultrastrukturnya. Penemuan ini banyak memberikan pengertian tentang hubungan antara struktur dan fungsi mitokondria serta bagaimana organel ini dapat bereproduksi yang terbukti bersifat otonom dan bebas dari pola genetik dalam inti sel.

tugas koordinasi

Posted: Desember 13, 2011 in Uncategorized

1. Jelaskan mengapa [Be(H2O)4]2+ stabil sedangkan [Be(H2O)6]2+ tidak stabil
2. Jelaskan dan gambarkan fenomena ikatan balik pada CO
3. Terangkan dua kemungkinan pemecahan medan kristal pada kasus d4
4. Jelaskan perbedaan teori medan kristal pada lingkungan oktahedral dengan tetrahedral
5. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi pemecahan medan kristal
6. Terangkan dan jelaskan dengan gambar ikatan sigma teori orbital molekul kompleks [Co(NH3)6]3+
7. Terangkan dan jelaskan dengan gambar ikatan pi dari kompleks [CoF6]3-
8. Jelaskan 3 tipe ikatan pi berdasarkan teori orbital molekul dan sebutkan contoh-contohnya
9. Jelaskan mengapa vibrasi strechting C-O pada isoelektronik berikut memiliki urutan: [Fe(CO)4]2- < [Co(CO)4]-< [Ni(CO)4]
10. Jelaskan gambar teori orbital molekul pada Figure 2 dari article: Inorg. Chem. 46(2007)3154-3165

JAWABAN
2. Pengikatan balik π, juga dikenal donasi balik π, adalah suatu konsep dalam kimia di mana elektron berpindah dari satu orbital atom suatu atom ke orbital anti-ikatan (π*) atom atau pun ligan lainnya. Elektron dari logam digunakan untuk berikatan dengan ligan, dalam prosesnya akan membebaskan logam dari muatan negatif yang berlebihan. Satu ikatan π pada kompleks koordinasi yang penting adalah ikatan π logam ke ligan, juga dikenal sebagai ikatan balik π. Hal ini terjadi ketika LUMO ligan (CO) adalah orbital π* anti-ikatan. Orbital-orbital ini berenergi sangat dekat dengan orbital-orbital dxy, dxz dan dyz, sehingga dapat membentuk orbital ikatan. Orbital anti-ikatan ini berenergi lebih tinggi daripada orbital anti-ikatan dari ikatan σ, sehingga orbital ikatan π baru terisi dengan elektron dari orbital-orbital d logam, ΔO meningkat dan ikatan antara ligan dengan logam menguat. pada akhirnya Ligan-ligan memiliki elektron pada orbital molekul π*-nya, sehingga ikatan π pada ligan melemah.
GAMBAR
Bentuk koordinasi ikatan π yang lain adalah ikatan ligan CO ke logam. Hal ini terjadi apabila orbital simetri- π p atau orbital π pada ligan terisi. Ligan bergabung dengan orbital dxy, dxz dan dyz logam, dan mendonasikan elektron-elektronnya, sehingga menghasilkan ikatan simetri-π antara ligan dengan logam. Ikatan logam-ligan menguat oleh interaksi ini, namun orbital molekul anti-ikatan dari ikatan ligan ke logam tidak setinggi orbital molekul anti-ikatan dari ikatan σ. Ia terisi dengan elektron yang berasal dari orbital d logam dan menjadi HOMO kompleks tersebut. Oleh karena itu, ΔO menurun ketika ikatan ligan ke logam terjadi.

3. pemecahan medan kristal pada d4 terjadi 2 kemungkinan, yaitu spin rendah dan spin tinggi.
GAMBAR
Hal ini dipengaruhi oleh ligan-ligan yang diikatnya. Ligan-ligan yang menyebabkan Δo orbital-d yang lebih besar disebut sebagai ligan-ligan medan kuat, seperti CN− dan CO. Senyawa kompleks yang memiliki ligan medan kuat tidak akan menempatkan elektron-elektronnya ke orbital yang berenergi lebih tinggi. Hal ini sesuai dengan asas Aufbau yakni “orbital dengan energi terendah terisi elektron lebih dahulu, jika orbital itu sudah penuh maka giliran pada orbital dengan tingkat energi berikutnya”. Ion kompleks yang demikian disebut dengan “spin rendah”. Sebagai contoh, NO2− yang merupakan ligan medan kuat, menghasilkan Δ yang besar. Ion oktahedron [Fe(NO2)6]3− yang memiliki 5 electron-d akan memiliki diagram pemisahan oktahedron yang kelima elektronnya berada di aras t2g.
GAMBAR
Sebaliknya, ligan medan lemah (seperti I− dan Br−) menghasilkan Δ orbital-d yang kecil. Dalam kasus ini, lebih mudah menempatkan elektron di orbital dengan energi yang lebih tinggi daripada menempatkan dua elektron pada orbital yang sama. Hal ini dikarenakan gaya tolak antar dua elektron lebih besar daripada Δo. Oleh karena itu, masing-masing elektron akan ditempatkan pada setiap orbital-d terlebih dahulu sebelum dipasangkan. Hal ini sesuai dengan kaidah Hund sehingga menghasilan kompleks "spin-tinggi". Sebagai contoh, Br− adalah ligan medan lemah dan menghasilkan Δoct yang lebih kecil. Makan, ion [FeBr6]3−, yang juga memiliki 5 elektron-d, akan memiliki diagaram pemisahan elektron yang kelima orbitalnya dipenuhi secara tunggal.

4.GAMBAR
dalam Struktur kompleks oktahedon, enam ligan membentuk oktahedron di sekitar ion logam. Pada simetri oktahedron, orbital-d akan berpisah menjadi dua kelompok energi dengan perbedaan energi Δoct. Orbital dxy, dxz dan dyz akan memiliki energi yang lebih rendah daripada orbital dz2 and dx2-y2. Hal ini dikarenakan orbital dxy, dxz dan dyz memiliki posisi yang lebih jauh dari ligan-ligan, sehingga mendapatkan gaya tolak yang lebih kecil. Sedangkan dalam struktur tetrahedron, empat ligan membentuk tetrahedron disekitar ion logam. Dalam pemisahan medan kristal tetrahedron, orbital-d kembali berpisah menjadi dua kelompok dengan perbedaan energi Δtet. Orbital dz2 dan dx2-y2 akan memiliki energi orbital yang lebih rendah, dan dxy, dxz dan dyz akan memiliki energi orbital yang lebih tinggi. Hal ini bertolak belakang dengan struktur oktahedron. Selain itu, elektron ligan pada simetri tetrahedal tidaklah berorientasi pada orbital-orbital-d, pemisahan energi akan lebih kecil daripada pemisahan energi oktaherdal.

5. Pemisahan ini dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut:
• sifat-sifat ion logam.
• keadaaan oksidasi logam. Keadaan oksidasi yang lebih besar menyebabkan pemisahan yang lebih besar. Keadaan oksidasi logam juga memengaruhi besarnya Δ antara aras energi (energy level) yang tinggi dan rendah. Semakin tinggi keadaan oksidasi logam, semakin tinggi pula Δ. Kompleks V3+ akan memiliki Δ yang lebih besar dari kompleks V2+. Hal ini dikarenakan perbedaan rapatan muatan yang mengijinkan ligan lebih dekat dengan ion V3+ daripada ion V2+. Jarak antar ligan dan ion logam yang lebih kecil akan menyebabkan nilai Δ yang lebih besar karena elektron logam dan ligan lebih berdekatan, sehingga gaya tolak menolak menjadi lebih besar.
• susunan ligan disekitar ion logam.
• sifat-sifat ligan yang mengelilingi ion logam. Efek ligan yang lebih kuat akan menyebabkan perbedaan energi yang lebih besar antara orbital 3d yang berenergi tinggi dengan yang berenergi rendah.
Berdasarkan data spektroskopi dari sejumlah kompleks yang semuanya memiliki ion pusat yang sama tetapi ligannya berbeda, kimiawan menghitung pembelahan kristal untuk setiap ligan dan menetapkan deret spektrokimia. Deret spektrokimia adalah daftar-daftar ligan yang disusun berdasarkan kemampuannya membelah tingkat energi orbital d kecil ke besar. Adapun deret spektrokimianya dari nilai Δ pemisahan atau splitting kecil ke besar adalah sebagai berikut
I− < Br− < S2− < SCN− < Cl− < NO3− < N3− < F− < OH− < C2O42− < H2O < NCS− < CH3CN < py < NH3 < en < 2,2'-bipiridina < phen < NO2− < PPh3 < CN− < CO
ligan kuat menyebabkan ∆ pemisah orbital d yang besar. Ion kompleks yang memiliki ligan medan kuat tidak akan menempatkan elektron-elektronnya ke orbital yang yang berenergi tinggi. Hal ini sesuai dengan asas Aufbau yakni “orbital dengan energi terendah terisi elektron lebih dahulu, jika orbital itu sudah penuh maka giliran pada orbital dengan tingkat energi berikutnya”. Ion kompleks yang demikian disebut dengan “spin rendah”.

6. Orbital-orbital molekul yang dibentuk oleh koordinasi dapat dilihat sebagai akibat dari donasi dua elektron oleh tiap-tiap donor σ ligan (NH3) ke orbital-d logam (Co). Pada kompleks oktahedral, ligan mendekat ke logam sepanjang sumbu x, y, dan z, sehingga orbital simetri σ nya membentuk kombinasi ikatan dan anti-ikatan pada orbital dz2 dan dx2−y2. Orbital dxy, dxz dan dyz yang tersisa menjadi orbital non-ikatan. Beberapa interaksi ikatan (dan anti-ikatan) yang lemah dengan orbital s dan p logam juga terjadi, menghasilkan total 6 orbital molekul ikatan (dan 6 orbital anti-ikatan).
Lanjtan
7. Interaksi pi menurunkan △o

Pada senyawa kompleks [CoF6]3-, ligan F – merupakan ligan medan lemah sehingga menghasilkan Δ orbital-d yang kecil. Sehingga, lebih mudah menempatkan elektron di orbital dengan energi yang lebih tinggi daripada menempatkan dua elektron pada orbital yang sama
atau berpasangan. Hal ini dikarenakan gaya tolak antar dua elektron lebih besar daripada Δ. Oleh karena itu, masing-masing elektron akan ditempatkan pada setiap orbital-d terlebih dahulu sebelum dipasangkan. Hal ini sesuai dengan kaidah Hund dan menghasilan kompleks "spin-tinggi". Ion [CoF6]3-, memiliki 6 elektron-d, akan memiliki diagram pemisahan elektron yang keenam orbitalnya dipenuhi secara tunggal.

somebody to love

Posted: Juni 21, 2010 in Uncategorized

Oooh ooooh
For you I’d write a symphony
I’d tell the violins
It’s time to sink or swim
Watch ’em play for ya

For you I’d be (whoaa oh)
Running a thousand miles
Just get to where you are
Step to the beat of my heart

I don’t need a whole lot
but for you I admit I’d
Rather give you the world
or we can share mine.

I know I wont be the first one
given you all this attention
Baby listen

I just need somebody to love
I-I don’t need too much
Just somebody to love
Somebody to love
I don’t need nothing else
I promise girl, I swear
I just need somebody to love

I need somebody, I-I need somebody
(repeat)

Everyday, I bring the sun around
I sweep away the clouds, smile for me
I would take every second, every single time
Spend it like my last dime
Step to the beat of my heart

I don’t need a whole lot
but for you I admit I’d
Rather give you the world
or we can share mine

I know I won’t be the first one
Given you all this attention
Baby listen

I just need somebody to love
I-I don’t need too much
Just somebody to love
Somebody to love
I don’t need nothing else
I promise girl, I swear
I just need somebody to love

I need somebody, I-I need somebody
I need somebody, I-I need somebody
(repeat)

And you can have it all
Anything you want I can bring
give you the finer things, yeah
But what I really want I can’t find cause
Money can’t find me
Somebody to love ooooh

Find me somebody to love ooooh

I just need somebody to love (Yeah)
I-I don’t need too much
Just somebody to love
Somebody to love
I don’t need nothing else
I promise girl, I swear
I just need somebody to love

I need somebody, I-I need somebody
I need somebody, I-I need somebody
(repeat)

I need somebody, I need somebody
I-I need somebody.

Is she out there
Is she out there
(repeat)

I just need somebody to love


(Sean)
Eenie meenie miney mo
Catch a bad chick by her toe
If she holla (if, if, if she holla) let her go

Shes indecisive
She cant decide
She keeps on looking
From left to right

Girl, come a bit closer
Look in my eyes
Searching is so wrong
I’m Mr. Right

You seem like the type
To love em and leave em
And disappear right after the song.
So give me the night
To show you, hold you
Don’t leave me out here dancing alone

You cant make up your mind, mind, mind, mind, mind
Please don’t waste my time, time, time, time, time
I’m not trying to rewind, wind, wind, wind, wind
I wish our hearts could come together as one

Cause shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover

(Justin)
Let me show you what your missin’
Paradise
With me you’re winning girl
You don’t have to roll the dice
Tell me what you’re really here for
Them other guys?
I can see right through ya

You seem like the type
To love em and leave em
And disappear right after the song.
So give me the night
To show you, hold you
Don’t leave me out here dancing alone

Cant make up your mind , mind, mind, mind, mind
Please don’t waste my time, time, time, time, time
Not trying to rewind,wind,wind,wind,wind
I wish our hearts could come together as one

Cause shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover

(Sean)
Eenie meenie miney moe
Catch a bad chick by her toe
If she holla (if, if, if she holla) let her go
Eenie meenie miney moe
Catch a bad chick by her toe
If she holla (holla holla let let let) let her go

Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover
Shawty is a eenie meenie miney mo lover

You Cant make up your mind, mind, mind, mind, mind
Please don’t waste my time, time, time, time, time
I’m Not trying to rewind,wind,wind,wind,wind
I wish our hearts could come together as one

shawty is a eenie meenie miney mo lover
shawty is a eenie meenie miney mo lover
shawty is a eenie meenie miney mo lover
shawty is a eenie meenie miney mo lover

jusin bieber_biger Lyric

Posted: Juni 21, 2010 in Uncategorized

Mafia

The love the love is
Bigga
The love the love is
Bigga
The love the love is
Bigga
Big

Gotta believe in me
Believe me like a fairytale
The truth I need a pillowcase
No I won’t, I won’t
Ever ever let you down (No)
Like a Seasaw lets you down (oh)
You know why
Cuz we on the playground no more baby

We’re big enough
to stand in the picture
We’re big enough
to stand next to love

I was a playa
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
A heart-breaker
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
And all the haters
I swear they look so small from up here
Cuz we’re bigga,
and love’s bigga,
I’m bigga and you’re bigga

Whoa oh
remember when my heart was young
It was still bigga then me (bigga than me)
Is that the reason that you stayed
Most would’ve got rid of me
Now the bullies in the school yard
Can’t take our hugs and our kisses from us (No!)
Because we ain’t push-overs no more, baby

We’re big enough
to stand in the picture
We’re big enough
to stand next to love

I was a playa
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
A heart-breaker
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
And all the haters
I swear they look so small from up here
Cuz we’re bigga,
and love’s bigga,
I’m bigga and you’re bigga

I was a playq
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
A heart-breaker
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
And all the haters
I swear they look so small from up here
Cuz we’re bigga,
and love’s bigga,
I’m bigga and you’re bigga

(Remember those stroll down street) I remember that
(Don’t knock ya earrings) Like Yesterday
(They shine on me) They were little then
(In class I dreamed about you) My baby
You wow wow (You wow wow)
Since then all I can remember is the love only got Bigga

I was a playa
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
A heart-breaker
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
And all the haters
I swear they look so small from up here
Cuz we’re bigga,
and love’s bigga,
I’m bigga and you’re bigga

I was a playa
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
A heart-breaker
when I was little
but now I’m bigga
I’m bigga
And all the haters
I swear they look so small from up here
Cuz we’re bigga,
and love’s bigga,
I’m bigga and you’re bigga


Lantaran kesepian setelah ditinggalkan Dong-chan, akhirnya Hae-na muncul tanpa pemberitahuan untuk menemui Tae-yoon di kantornya. Namun lantaran kedatangannya pada waktu tidak tepat, Hae-na bilang akan kembali nanti. Namun Tae-yoon ingin mengantarnya, bahkan tidak segan-segan memegang tangan Hae-na sehingga gadis tersebut menjadi malu, walau dalam hatinya senang juga.

Ketika Hae-na mengingatkan Tae-yoon soal rencana bersepeda bersama, Tae-yoon jadi tidak enak hatinya. Rupanya ia jadi teringat bahwa ada urusan keluarga yang tidak bisa ditinggalkan sehingga acara bersepeda bersama itu harus ditunda. Tae-yoon minta maaf dan Hae-na pun menutupi kekecewaannya.

Di sisi lain, ketika Dong-chan memandangi hujan yang turun, ia menjadi teringat akan Hae-na dan mengkhawatirkan sang gadis lupa membawa payung. Pada saat bersamaan Hae-na juga merasakan hal yang sama lantaran Dong-chan biasanya yang membawakan payung untuknya, namun harus kecewa karena yang membawakan payung untuknya kali ini bukan Dong-chan melainkan Woo-sung.

Ketika He-na bertemu dengan Eui-joo, ia bertanya kepada Eui-joo tentang keadaan Dong-chan, namun ia kecewa mendengar jawaban bahwa keadaan Dong-chan baik-baik dan kini sedang bekerja di toko bunga milik ibu Eui-joo. Hae-na menjadi marah karena tidak ada pesan apapun dari Dong-chan. Tampaknya ia ingin mendengar Dong-chan menderita tanpa Hae-na, namun pria itu ternyata tidak apa-apa.

Lantaran tidak tahan, akhirnya Hae-na datang ke toko bunga tersebut. Ia tidak mau mengaku kangen kepada Dong-chan, tapi kebetulan sedang lewat di daerah itu. Hae-na meminta Dong-chan agar kembali bekerja sebagai asistennya, namun Dong-chan menolak. Ketika ditanya alasannya, Dong-chan mengaku ia tidak bisa selamanya menjadi asisten Hae-na. Hae-na penasaran dan terus mendesak minta jawaban yang sebenarnya.

Sementara itu, di perusahaan Grup Kang San muncul sebuah masalah baru yang diyakini paman Hae-na, Kang Chul-gu akan menyebabkan Hae-na jatuh dari posisinya di perusahaan tersebut. Masalah itu berkaitan dengan perintah kakek Hae-na untuk menutup toko perbelanjaan internet, namun perintah itu dibatalkan Hae-na sehingga toko itu tetap buka. Akibatnya perusahaan tersebut mengalami kerugian banyak.

.(indosiar.com/Fachri)

Hello world!

Posted: April 9, 2010 in Uncategorized

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!